bintang


Selasa, 07 April 2015

Proses Penciptaan Manusia


I HADITS KEEMPAT

Dari Abdullah bin Mas’ud Radhi~Allahu Anhu yang berkata, Ra­sulullah saw yang merupakan orang yang shiddq, berkata kepada kami,
                                                                عن عبد الله بن مسعود t قال : حدثنا رسول الله r وهو الصادق المصدوق: " إن أحدكم يُجمع خلقُهُ في بطن أمه أربعين يوماً نطفة ،ثمَّ يكون علقة مثل ذلك ، ثم يكون مضغة مثل ذلك ثم يُرسل الله إليه الملك ، فينفخ فيه الروح ، ويُؤمر بأربع كلمات : بكتب رزقه وعلمه وأجله ، وشقيُّ أو سعيد ، فو الذي لا إله غيره إن أحدكُم ليعملُ بعمل أهل الجنة حتى ما يكون بينه وبينها إلا ذراع ، فيسبقُ عليه الكتاب فيعمل بعمل أهل النار فيدخُلها ، وإن أحدكم ليعمل بعمل أهل النار حتى ما يكون بينه وبينها إلا ذراع ، فيسبق عليه الكتاب ، فيعمل بعمل أهل الجنة فيدخلها " رواه البخاري ومسلم .

“Sesungguhnya salah seorang dari kalian penciptaannya dikumpulkan di perut ibunya selama empat puluh hari  dan dalam bentuk air mani, kemudian menjadi alaqah (segumpal darah) seperti itu, kemudian menjadi sepotong daging seperi itu, kemudian Allah mengirim malaikat kepadanya lalu malaikat tersebut meniupkan ruh ke dalamnya dan diperintah dengan empat hal; menulis rizki amal perbuatan, ajalnya, dan ia orang celaka atau orang bahagia. Demi Dzat yang tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Dia, sesungguhnya salah seorang dan kalian pasti beramal dengan amal penghuni surga hingga jarak antara dirinya dengan sunga ialah satu hasta, kemudlan ketetapan mendahuluinya, lalu ia mengerjakan amal penghuni neraka dan ia masuk neraka. Sesungguhnya salah seorang dan kalian pasti beramal dengan amal penghuni neraka hingga jarak antara dirinya dengan neraka ialah satu hasta, kemudian ketetapan men dahuluinya, lalu ia menger­jakan amal penghuni surga dan ia masuk surga.“ (Diriwayatkan Al Bukhani dan Muslim).1

Keshahihan hadits di atas disepakati dan diterima umat. Hadits tersebut diriwayatkan Al A’masy dan Zaid bin Wahb dari Ibnu Mas’ud. Dan jalur yang sama, hadits tersebut diriwayatkan Al Bukhari dan Muslim di Shahih-nya masing-­masing.

وحديث مالك بن الحويرث المتقدِّم يدلُّ على أنَّ التصوير يكون للنطفة أيضاً في اليوم السابع ، وقد قال الله عز وجل : } إنا خلقنا الإنسان من نطفة أمشاج { [الإنسان:2] وفسَّرَ طائفةٌ من السلف أمشاج النُّطفة بالعُروق التي فيها . قال ابن مسعود: أمشاجها : عروقها ([1]).

Diriwayatkan dan Muhammad bin Yazid Al Asfathi yang berkata, “Aku bermimpi melihat Nabi saw seperti yang biasa dilihat orang yang tidur. Aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, ada hadits dan Ibnu Mas’ud yang mendapatkannya darimu. Ibnu Mas’ud berkata, ‘Rasulullah saw yang merupakan orang benar dan dibenarkan bersabda kepada kami.’ Dan seterusnya. Nabi saw bersabda, ‘Demi Dzat yang tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Dia, sungguh hadits tersebut aku berikan kepadanya.’ Nabi saw bersabda lagi, ‘Semoga Allah mengampuni Al’Amasy atas hadits yang ia ajarkan. Semoga Allah juga mengampun orang yang mengajarkan hadits tersebut sebelum Al A’masy dan orang yang mengajarkan hadits tersebut sesudahnya’.”2

Hadits bab di atas juga diriwayatkan dan Ibnu Mas’ud dari jalur lain.
            Penafsiran sabda Rasulullah saw, “Sesungguhnya salah seorang dari kalian penciptaannya dikumpulkan di perut ibunya selama empat puluh hari dalam bentuk air mani, “diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud. Al A’masy meriwayatkan dari Khaitsamah dan Ibnu Mas’ud yang berkata, “Jika air mani tiba di rahim, ia terbang di setiap rambut dan kuku. Air mani tersebut menetap selama empat puluh hari, kemudian turun ke rahim lalu menjadi segumpal darah. Itulah yang dimaksud dengan kata dikumpulkan.” Diriwayatkan Ibnu Abu Hatim dan lain-lain,3
________________________________________________________________________
Diriwayatkan Al Bukhani 3208, 3332, 6594, 7454, Muslim hadits nomer 2643, ImamAhmad 1/382, 430, Abu Daud 4708, At Tirmidzi 2137, Ibnu Majah hadits nomer 76, dan IbnuHibban hadits nomer 6174. Tentang takhrij hadits di atas secara lengkap, silahkan baca buku Ibnu Hibban.
2 Diriwayatkan Al Lalkai di Ushu/ul I’tiqad hadits nomer 1043.
3Atsar di atasjuga diriwayatkan Al Khathabi di Ma ‘alimus Sunan 4/324 dan Al Baihaqi
di Al Asma ‘wash Sh~fat hal. 387. Atsar di atasjuga disebutkan Ibnu Al Atsin di An-Nihayah 1/297.l Hafidz Ibnu Hajan berkata di Fathul Ban 11/480, “Kalimat, ‘Itulah yang dimaksud =

 Hadits Keempat  101

Penafsiran kata dikumpulkan juga diriwayatkan dengan makna lain secara marfu’ Ath-Thabnani dan Ibnu Mandah di At Tauhid meriwayatkan hadits dari Malik bin Al Huwainits Radhiallahu Anhu bahwa Nabi saw bersabda, “Sesungguhnyajika Allah Ta’ala ingin menciptakan seorang hamba, maka orang laki-laki menggauli wanita kermudian air maninya terbang ke setiap urat dan organ tubuh wanita tensebut pada hari ketujuh,


 Allah mengum­pulkan air mani tersebut dan menghadirkannya kepada semua nasabnya hingga Adam; Dalam bentuk apa saja yang Dia kehendaki Dia menyusun tubuhmu “(Al Infithar: 8).

Sabda Nabi Shalallahu Alaihi wa Sallam, “Kemudian Allah mengirim malaikat kepadanya lalu malaikat tersebut meniupkan ruh ke dalamnya dan diperintah dengan empat hal; menulis rizki, amal perbuatan, ajalnya, dan ia orang celaka atau orang bahagia, “menunjukkan bahwa air mani mengalami perubahan selama senatus dua puluh hari dalam tiga tahapan dan masing-masing tahapan adalah empat puluh hari. Pada empat puluh hari pertama bentuknya adalah air mani, pada empat puluh hari kedua air mani berubah menjadi segumpal darah, pada empat puluh hari ketiga segumpal danah berubah menjadi sepotong daging, dan setelah seratus dua puluh hari malaikat meniupkan ruh ke dalamnya dan menulis empat hal baginya.

Perubahan janin dalam tahapan-tahapan tersebut disebutkan Allah di Al­ Qur’an dalam banyak tempat, misalnya firman Allah Ta’ala,
“Hal manusia, jika kalian dalam keraguan tentang kebangkitan, Maka sesungguhnya Kami menjadikan kalian dari tanah, kemudian dari setetes mani kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daglng yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempuma, agar Kami jelaskan kepada kalian dan Kami tetapkan dalam rahim apa yang Kami  kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan. “ (Al Hajj: 5).

Allah Ta’ala menyebutkan ketiga tahapan tersebut ; setetes air mani, segumpal darah, dan sepotong daging di Al Qur’an di banyak tempat. Di ayat lain, Allah menyebutkan tahapan yang lain.

Allah Ta’ala  berfirman,
‘Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari saripati dari tanah. Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani di tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging kemudian Kami jadikan dia makhluk yang lain, Maka Maha suci Allah Pencipta Yang Paling Baik. “(Al Mukminun 12-14).

Pada ayat di atas, Allah Ta’ala menyebutkan tujuh tahapan tentang penciptaan manusia sebelum peniupan ruh ke dalamnya. Ibnu Abbas ra. berkata, “Manusia diciptakan melalui tujuh tahapan.” Setelah itu, Ibnu Abbas ra. membaca ayat di atas. Ibnu Abbas juga pernah

ditanya tentang azl7 kemudian ia membaca ayat di atas dan berkata, “Seorang pun tidak diciptakan hingga sifat (tahapan) tersebut berliangsung padanya.” Di riwayat lain, Ibnu Abbas berkata, “Jiwa tidak mati hingga ia melalui penciptaan seperti itu.”8

Diriwayatkan dan Rifa’ah bin Rafi’ yang berkata, “Umar bin Khaththab, Ali bin Abu Thahib, Az-Zubain, dan Sa’ad dalam kelompok sahabat-sahabat Rasulullah saw. duduk di tempatku. Mereka mengobrol membicarakan azl dan berkata, “Azl tidak apa-apa.” Seseorang berkata, “Orang-orang menyangka azl adalah penguburan kecil jiwa dalam keadaan hidup-hidup.” Ali bin Abu Thalib berkata, “Azl tidak dinamakan penguburan jiwa dalam keadaan hidup-hidup hingga jiwa tersebut menjalani tujuh tahapan; tahapan saripati dan tanah, kemudian tahapan setetes air mani, kemudian tahapan segumpal darah, kemudian tahapan sepotong daging, kemudian tahapan tulang belulang, kemudian tahapan daging, kemudian tahapan penciptaan yang lain.” Umar bin Khaththab berkata kepada Ali bin Abu Thalib, “Engkau berkata benar. Semoga Allah memperpanjang usiamu.” Diriwayatkan Ad-Daruquthni di Al Mu’talaf walMukhtalaf.

Diriwayatkan dan Ashim dari Abu Wail dan Ibnu Mas’ud Radhi’allahu Anhu dan Nabi saw yang bersabda,
“Sesungguhnya jika air mani telah menetap di rahim ia berada di dalamnya selama empat puluh hari kemudian berubah menjadi segumpal darah selama empat puluh hari kemudian berubah menjadi tulang belulang selama empat puluh hari kemudian Allah membungkus tulang belulang dengan daging.’12 Riwayat Imam Ahmad menunjukkan bahwa janin tidak dibungkus dengan daging kecuali setelah seratus enam puluh hari. Ini jelas kekeliruan tanpa diragukan, karena setelah seratus dua puluh hari ruh ditiupkan ke janin tersebut tanpa ada ke­raguan di dalamnya seperti akan disebutkan. Ali bin Zaid tidak lain adalah Ibnu Jud’an yang tidak bisa dijadikan hujjah. Hadits Hudzaifah bin Usaid menunjukkan bahwa penciptaan daging dan tulang terjadi pada awal empat puluh kedua. Di Shahih Muslim disebutkan hadits dan Hudzaifah bin Usaid dan Nabi saw yang bersabda,
Jika air mani telah melewati empat puluh dua malam, Allah mengirim ma­laikat kepadanya, kemudian malaikat tersebut membentuk air mani tersebut dan menciptakan pendengaran, penglihatan, kulit, daging, dan tulang belulangnya. Setelah itu malaikat berkata,‘Tuhanku, bayi ini laki-laki atau perempuan? ’Tuhanmu pun memutuskan sesuai dengan yang Dia kehendaki dan malaikat menuenulisnya. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, ajalnya?’ Tuhanmu pun memutuskan sesuai dengan yang Dia kehendaki dan malaikat memu­ji-Nya. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, rezkinya?’ Tuhanmu pun memutuskan sesuai dengan yang Dia kehendaki dan malaikat menulisnya. Setelah itu, malaikat keluar dengan membawa lembaran ditangannya tanpa menambah apa yang diperintahkan dan tidak pula menguranginya.”13

Hadits Keempal— 105

Tekstual hadits di atas menunjukkan bahwa pembentukan janin dan pencip­taaan pendengaran, penglihatan, kulit, daging, dan tulangnya terjadi pada awal empat puluh hari kedua. Ini menghendaki pada empat puluh hari kedua, janin telah menjadi daging dan tulang.
Sebagian ulama menafsirkan bahwa jika air mani telah menjadi segumpal darah, malaikat membaginya ke dalam beberapa bagian; menjadikan sebagiannya sebagai kulit, daging, dan tulang, kemudian empat hal di atas (rezki, amal, dll) ditentukan sebelum pembentukan janin tersebut. Penafsiran seperti itu bertentangan dengan tekstual hadits. Justru tekstual hadits menjelaskan bahwa malaikat mem­bentuk air mani dan membentuk bagian-bagian tersebut . Bisa jadi, penciptaan pen­dengaran dan lain-lain itu bersamaan dengan pembentukan dan pembagian air mani ke dalam beberapa bagian sebelum adanya daging dan tulang. Juga bisa jadi itu terjadi di sebagian janin dan tidak di semua janin.
 
Hadits Malik bin Al Huwairits di atas juga menunjukkan bahwa pemben­tukan juga terjadi pada air mani pada hari ketujuh, karena Allah Ta’ala berfirman,

 “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan setetes mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya, karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat. “(Al Insan: 2).
Sejumlah ulama salaf menafsirkan bahwa yang dimaksud dengan kata amsyaj pada ayat di atas ialah urat-urat yang ada di dalamnya. Ibnu Mas’ud berkata, “Amsyaj
ialah urat-urat.”14
Para dokter menyebutkan hal yang sinkron dengan hal di atas. Mereka berkata, jika air mani telah berada di rahim, Maka buih terjadi padanya selama enam atau tujuh hari. Pada hari-hari tersebut, air mani dibentuk tanpa meminta bantuan dan rahim kemudian meminta bantuan kepadanya. Setelah itu, permulaan benang­- benang dan titik terjadi se!ama tiga hari. Terkadang maju satu hari atau mundur satu hari. Setelah enam hari -tepatnya lima belas hari sejak air mani menjadi segumpal darah—, darah mengalir ke semuanya kemudian menjadi sepotong daging, kemudian organ-organ tubuh terlihat dengan jelas, sebagian organ tubuh menghindari ber­sentuhan dengan organ tubuh lainnya, dan kelembaban jaringan saraf di tulang punggung menjadi panjang. Sembilan hari kemudian, kepala melepaskan diri dan kedua pundak serta ujung tangan dan ujung kaki dan jari-jari dengan jelas di sebagian organ tubuh dan dengan tidak jelas di organ tubuh lainnya.
Mereka berkata lagi, batas minimal pembentukan janin laki-laki di janin tersebut ialah tiga puluh hari dan batas pertengahan pembentukan janin ialah tigapuluh lima hari. Bisa jadi, pembentukannya selama empat puluh lima hari.
Mereka menambahkan, di antara bayi-bayi yang diaborsi tidak ada bayi laki-­laki yang sempurna sebelum tiga puluh hari atau bayi perempuan sempurna sebe­lum empat puluh hari.
Itu sesuai dengan fakta yang ditunjukkan hadits Hudzaifah bin Usaid tentang penciptaan pendengaran, penglihatan, dan lain-lain pada empat pukih han kedua, dan perubahan segumpal darah menjadi daging juga pada empat puluh han kedua. Sebagian ulama menafsirkan hadits Ibnu Mas’ud bahwa janin kemungkinan besar pada empat puluh hari pertama masih berbentuk air mani, pada empat puluh hari kedua berbentuk segumpal darah, pada empat puluh hari kedua berbentuk sepotong daging kendati penciptaan dan pembentukannya telah sempurna. Di hadits Ibnu Mas’ud tidak disebutkan waktu pembentukan janin.15
Diriwayatkan dan Ibnu Mas’ud sendiri yang menunjukkan bahwa pem­bentukan janin bisa terjadi sebelum empat puluh hari ketiga. Asy-Sya’bi meriwayatkan dan Alqamah dan Ibnu Mas’ud yang berkata, “Jika air mani telah berada di rahim, malaikat datang kepada air mani tersebut dan mengambilnya dengan telapak tangan. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, air mani ini diciptakan atau tidak?

 Banyak sekali kelompok fuqaha’ mengambil tekstual riwayat di atas dan
menafsirkan hadits Ibnu Mas’ud di bab ini Mereka berkata, “Batas minimal terlihatnya penciptaan bayi ialah delapan puluh satu hari, karena bayi tidak menjadi sepotong daging kecuali pada empat puluh han ketiga dan bayi tidak diciptakan
sebelum ia menjadi sepotong daging.”
Atas dasar itu, sahabat sahabat kami dan para pemeluk madzhab Syafi’i berkata, “Masa iddah tidak selesai dan ummul walad (budak wanita yang digauli pemiliknya kemudian melahirkan anak) tidak dimerdekakan kecuali dengan (standar) sepotong daging yang telah diciptakan dan batas minimal proses pencip­taan dan pembentukan janin ialah delapan puluh satu hari.”
Tentang alaqah (segumpal danah), Imam Ahmad berkata, “Alaqah ialah darah di mana penciptaan tidak terlihat padanya.” Jika sepotong daging tidak diciptakan, apakah iddah selesai dengannya dan ummul walad diminta melahirkan anaknya? Ada dua pendapat dalam masalah ini dan kedua pendapat tersebut diriwayatkan dan Imam Ahmad. Jika di al qah (segumpal darah) tidak terlihat tanda-tanda pen­ciptaan, namun samar-samar dan hanya diketahui wanita-wanita yang pengalaman, kemudian wanita -wanita tersebut bersaksi, Maka kesaksian mereka diterima. ini tidak ada bedanya antara setelah empat bulan penuh atau sebelum empat bulan menurut sebagian besar ulama. Itu ditegaskan Imam Ahmad diriwayat tentang penciptaan dan sahabat-sahabatnya. Anak Imam Ahmad, Shalih, meriwayatkan darinya bahwa ruh ditiupkan pada janin setelah berusia empat bulan.

Pembahasan selanjutnya, di hadits Ibnu Mas’ud, ditegaskan bahwa setelah janin berubah menjadi sepotong daging, maka malaikat dikirim kepadanya kemu­dian menulis empat kalimat; rezki, amal, dan lain-lain, dan meniupkan ruh ke dalamnya. Itu semua terjadi setelah hari keseratus dua puluh.
Ada perbedaan redaksi riwayat riwayat hadits tentang urutan penulisan keempat kalimat tersebut dan peniupan ruh. Di riwayat Al Bukhari di Shahih-nya disebutkan, ‘Malaikat dikirim kepadanya kermudian diperintah dengan empat hal kemudian meniupkan ruh ke dalamnnya. “Di riwayat tersebut terdapat penjelasan bahwa peniupan ruh diakhirkan dan penulisan empat hal. Namun di riwayat yang diriwayatkan Al Baihaqi di buku Al Qadr disebutkan, “Kemudian malaikat dikirim lalu malaikat tersebut meniupkan ruh ke dalamnya kemudian diperintah dengan empat hal. “Riwayat tersebut menegaskan bahwa peniupan ruh didahulukan daripada penulisan keempat hal tersebut . Ada kemungkinan itu terjadi karena para perawi mengganti riwayat-riwayat mereka dengan makna yang mereka pahami atau yang dimaksudkan ialah pengurutan penjelasan saja. Bukan urutan yang dikhabarkan.
Namun yang jelas, hadits Ibnu Mas’ud menunjukkan bahwa peniupan ruh ke dalam Janin dan penulisan malaikat mengenai urusan makhluk itu ditunda setelah empat bulan hingga empat puluh hari yang ketiga selesai. Adapun peniupan ruh, maka diriwayatkan dengan tegas dan para sahabat Rasulullah saw bahwa malaikat meniupkan ruh ke dalam janin setelah janin berusia empat bulan seperti ditunjukkan tekstual hadits Ibnu Mas’ud. Zaid bin Ali meriwayatkan dan ayahnya dan Ali bin Abu Thalib ra yang berkata, “Jika air mani telah berusia empat bulan, malaikat dikirim kepadanya kemudian malaikat meniupkan ruh ke dalamnya di kegelapan. Itulah yang dimaksud firman Allah Ta’ala, ‘Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang lain. ‘(Al Mukminun:14).” Diriwayatkan Ibnu Abu Hatim. Sanad hadits tersebut terputus.’8

Tekstual riwayat di atas menunjukan bahwa ruh baru ditiupkan ke dalam janin ketika janin tersebut berusia empat bulan sepuluh hari seperti juga diriwayatkan dan Ibnu Abbas. Sedang riwayat-riwayat sebelumnya dan Imam Ahmad menunjukkan bahwa ruh ditiupkan ke dalam janin pada hari kesepuluh setelah sempuma empat bulan. Itulah yang dikenal/terkenal dari Imam Ahmad. Itu pula yang dikatakan Sa’id bin A1-Musayyib ketika ia ditanya masa iddah cerai karena suami meninggal yaitu empat bulan sepuluh han, “Bagaimana dengan hari kese­puluh (setelah empat bulan)?” Sa’id bin A1-Musaiyyib menjawab, “Saat itu, ruh di­tiupkan ke dalam janin.”2°
Sedang para dokter, mereka berkata bahwa janin apabila dibentuk pada hari ketiga puluh lima, Maka bergerak pada hari ketujuh puluh, dan dilahirkan pada hari kedua ratus sepuluh. Totalnya tujuh bulan dan terkadang maju beberapa hari. Pembentukan dan kelahiran juga terkadang mundur. Jika pembentukan terjadi pada hari keempat puluh lima, bergerak pada hari kesembilan puluh, dan dilahirkan pada hari kedua ratus tujuh puluh hari, Maka totalnya sembilan bulan, wallahu a‘lam.
Adapun penulisan malaikat, maka hadits Ibnu Mas’ud menunjukkan bahwa itu terjadi setelah empat bulan seperti telah disebutkan sebelumnya. Di Shahih Al­Bukhari dan Shahih Muslim disebutkan hadits dari Anas bin Malik Radhiyallahu Anhu dan Nabi saw bersabda,

“Allah mendelegasikan salah satu malaikat kepada rahim. Malaikat tersebut berkata, ‘Tuhanku, ini air mani. Tuhanku, ini segumpal darah. Tuhanku ini sepotong daging. ‘Jika Allah berkehendak memutuskan pencipttaan, malaikat berkata, ‘Tuhanku, laki-laki atau perempuan? Celaka atau bahagia? Apa rezkinya? Bagaimana ajalya?’Kemudian itu semua ditulis diperut ibunya.”


Tekstual hadits di atas sesuai dengan hadits Ibnu Mas’ud, namun masanya tidak disebutkan di dalamnya. Sedang hadits Hudzaifah bin Usaid menjelaskan bahwa penulisan malaikat terjadi pada awal empat puluh hari kedua.

Hadits tersebut juga diriwayatkan Muslim dengan redaksi lain dan Hudzaifah bin Usaid yang mengatakan hadits tersebut dan Nabi saw yang bersabda,
“Malaikat masuk ke air mani setelah berada dirahim selama empat puluh atau empat puluh lima hari. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, apakah ia celaka atau bahagia?’Kemudian kedua hal tersebut ditulis. Malaikat berkata, ‘Tu­hanku, apakah ia laki-laki atau perempuan?’Kemudian kedua hal tersebut ditulis. Juga ditulis amal perbuatan, jejak, ajal, dan rezkinya. Setelah itu, bu­ku tersebut dilipat; tidak ditambahkan apa pun ke dalamnya dan tidak pula dikunangi”
 
  Di riwayat Muslim lainnya disebutkan, “Sesungguhnya air mani berada di rahim selama empat puluh malam ke­mudian malaikat menemui Allah dan berkata, ‘Tuhanku, apakah ia laki-laki atau perempuan?’dan seterusnya.”
 
  Di riwayat Muslim lainnya disebutkan, “Sesungguhnya air mani berada di rahim selama empat puluh hari lebih.”

Di Musnad Imam Ahmad disebutkan hadits dan Jabir ra dan Nabi saw yang bersabda,
Jika air mani telah menetap di rahim selama empatpuluh hari atau empatpuluh malam, malaikat dikirim kepadanya. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, apakah ia celaka atau bahagia?’ Bayi tersebut pun diketahui (celaka atau bahagia).”’

 Malaikat berkata, ‘Tuhanku, apakah ia gugur (lahir dalam keadaan mati) atau sempurna?’ Allah pun memberi penjelasan kepada malaikat. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, apakah ajalnya berkurang ataukah sempurna?’Allah pun mem­beri penjelasan kepada malaikat. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, apakah ia sendiri atau kembar?’ Allah pun memberi penjelasan kepada malaikat. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, apakah ia laki-laki atau perempuan?’ Allah pun memberi penjelasan ke­pada malaikat. Malaikat berkata, ‘Apakah ia celaka atau bahagia?’ Allah pun mem­beri penjelasan kepada malaikat. Malaikat berkata, ‘Tuhanku, tentukan rezkinya?’ Allah pun menentukan rezki dan ajalnya, kemudian malaikat turun lagi dengan membawa kedua hal tersebut . Demi Dzat yang jiwaku berada di Tangan-Nya, ia tidak mendapatkan sesuatu dan dunia, melainkan sesuai dengan yang telah dibagikan untuknya.”22
Seperti yang disebutkan di Shahih Muslim dan Abdullah bin Amr Radhi­yallahu Anhuna dan Nabi saw yang bersabda,

صحيح مسلم " عن عبد الله بن عمرو ، عن النبيِّ r ، قال : " إنَّ الله قدَّر مقاديرَ الخلائق قبل أن يَخلُقَ السَّماوات والأرض بخمسين ألف سنة "

“Sesungguhnya Allah telah menentukan takdir-takdir makhluk lima puluh ribu tahun sebelum menciptakan langit dan bumi”26
Disebutkan di hadits Ubadah bin Ash-Shamit Radhiyyallahu Anhu dan Nabi saw yang bersabda,
“Yang pertama kali diciptakan Allah ialah pena. Allah berfirman kepada pena, ‘Tulislah. ‘Kemudian pena itu berjalan (menulis) sesuai dengan apa saja yang akan terjadi hingga Hari Kiamat.”2

Sebelumnya telah disebutkan di hadits lbnu Mas’ud bahwa jika malaikat bertanya tentang keadaan air mani, malaikat tersebut diperintahkan pergi kepada kitab terdahulu (Lauh Mahfudz). Dikatakan kepada malaikat, “Niscaya engkau menemukan di dalamnya kisah tentang air mani tersebut .” Banyak sekali nash yang menyebutkan bahwa kitab terdahulu tersebut berisi tentang kecelakaan atau kebahagiaan.
  ________________________________________________________________________
22 Diriwayatkan Al Lalkai di Ushulul I ‘tiqad hadits nomer 1236 dan sanadnya dhaif23Atsan di atas juga diriwayatkan Ibnu Jarir Ath-Thabari di Jamiul Bayan 8/119-120
ففي " الصحيحين " عن عليَّ بن أبي طالب عن النبي r أنه قال : " ما من نفس منفوسة إلا وقد كتب الله مكانها من الجنة أو النار ، وإلا قد كتبت شقية أو سعيدة " ، فقال رجل : يا رسول الله ، أفلا نمكُثُ على كتابنا ، وندعُ العمل ؟ فقال : " اعملوا ، فكلٌّ ميسَّر لما خُلِقَ له ، أمَّا أهلُ السعادة ، فييسرون لعمل أهل السعادة ، وأما أهلُ الشقاوة فييسرون لعمل أهل الشقاوة " ، ثم قرأ : } فأما من أعطى واتقى { الآيتين [ الليل : 5 ] ([2]).

Di Shahih Al Bukhari dan Shahih Muslim disebutkan hadits dan Ali bin Abu Thalib ra dan Nabi saw yang bersabda,“Tidaklah jiwa yang dilahirkan melainkan Allah telah menulis tempatnya di surga atau neraka, dan ditulis sebagai orang celaka atau orang bahagia. “Se­seorang berkata, “Wahai Rasulullah, bolehkah kita mengandalkan kitab kita dan tidak beramal?”Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, “Beramal­lah kalian, karena masing-masing dipermudah sesuai dengan apa yang diciptakan untuknya. Sedang orang-orang yang berbahagia, mereka dipermudah kepada amal perbuatan orang-orang yang berbahagia. Sedang orang-orang yang celaka, mereka dipermudah kepada amal perbuatan orang-orang yang celaka. “Setelah itu, Nabi saw membaca ayat, “Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa.Dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (surga). “(Al Lail: 5-6).28

Di hadits di atas disebutkan bahwa kecelakaan dan kebahagiaan telah ditulis kitab tentang keduanya, ditakdirkan sesuai dengan amal perbuatan, dan masing-­masing dipermudah kepada amal perbuatan yang diciptakan untuknya. Amal perbuatan tersebut adalah penyebab kecelakaan dan kebahagiaan.
Disebutkan di Shahih Al Bukhar idan Shahih Muslim hadits dari Imran bin Hushain Radhiyallahu Anhu yang berkata bahwa seseorang berkata,

وفي " الصحيحين " عن عمران بن حُصين ، قال : قال رجل : يا رسول الله ، أيُعرَفُ أهلُ الجنة من أهل النار ؟ قال : " نعم " ، قال : فَلِمَ يعملُ العاملون؟ قال : "كلٌّ يعملُ لما خُلِقَ له ، أو لما ييسر له "([3]).

“Wahai Rasulullah, apakah penghuni surga bisa diketahui dari penghuni neraka?”Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, “Ya. Orang tersebut berkata, “Kenapa orang-orang beramal?” Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, “Semuanya beramal kepada apa yang diciptakan untuknya -atau kepada apa yang dimudahkan untuknya—. “29
________________________________________________________________________
Majmauz Zawaid 7/193, “Hadits tersebut diriwayatkan Al-Ba.zzar dan para perawinya adalah para perawi tepencaya.” Diriwayatkan Muslim hadits nomer 2653, Imam Ahmad 2/169. dan At Tirmidzi hadits nomer 2156.
27 Hadits shahih diriwayatkan Imam Ahmad 5/3 17, Abu Daud hadits nomer 4700, dan At Tirmidzi hadits nomer 2155.
1 1 6 —Panduan Ilmu dan Hikmah: Jami ‘ul-Ulum wAl Hikam

Hadits semakna diriwayatkan dari Nabi saw dan berbagai sisi. Sedang hadits Ibnu Mas’ud menyebutkan bahwa kebahagiaan dan kecelakaan itu sesuai dengan amal perbuatan terakhir
Ada yang mengatakan bahwa sabda Nabi saw, ‘Demi Dzat Yang tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Dia, sesungguhnya salah seorang dari kalian pasti beramal dengan amal penghuni surga hingga jarak antara dirinya dengan surga ialah satu hasta, kemudian ketetapan lebih cepat kepa­danya lalu ia mengerjakan amal penghuni neraka lalu ia masuk neraka. Sesungguhnya salah seorang dari kalian pasti beramal dengan amal penghuni neraka hingga jarak antara dirinya dengan neraka ialah satu hasta, kemudian ketetapan lebih cepat kepadanya, lalu ia mengerjakan amal penghuni surga, kemudian ia masuk surga,” diambil dari perkataan Ibnu Mas’ud.

Demikian juga yang diriwayatkan Salamah bin Kuhail dan Zaid bin Wahb dari Ibnu Mas’ud.’ Hadits semakna diriwayatkan dari Nabi saw dari berbagai sisi.
Disebutkan di Shahih Al Bukhari hadits dan Sahl bin Sa’ad Radhiyallahu
Anhu dan Nabi saw yang bersabda,

وفي صحيح البخاري " ([4]) عن سهل بن سعد ، عن النبي r قال : " إنما الأعمال بالخواتيم " .

“Sesungguhnya seluruh amal perbuatan itu ditentukan dengan akhirnya.”t
Di Shahih Ibnu Hibban disebutkan hadits dan Aisyah Radhiyallahu Anha
dan Nabi saw yang bersabda,

وفي " صحيح " ابن حبان " ([5]) عن عائشة عن النبي r قال :" إنما الأعمال بالخواتيم " .
“Sesungguhnya seluruh amal perbuatan itu ditentukan oleh perbuatan
akhirnya.”32
Di Shahih 1bmu Hibban juga disebutkan hadits dan Muawiyah yang berkata bahwa aku dengan Nabi saw bersabda,

عن معاوية قال : سمعت النبي r يقول : " إنما الأعمال بخواتيمها ، كالوعاء ، فإذا طاب أعلاه ، طاب أسفلُه ، وإذا خبُث أعلاه ، خبُث أسفلُه" .

“Sesungguhnya seluruh amal perbuatan itu dengan perbuatan terakhimya seperti bejana. jika bagian atas bejana tersebut baik, maka baik pula bagian bawahnya. Jika bagian atas bejana tensebut jelek, Maka jelekpula bagian ba­wahnya.
  _______________________________________________________________________
Diriwayatkan A1-Bukhari hadits nomer 1362 dan Muslim 2647. Hadits tersebut dishahihkan Ibnu Hibban hadits nomer 334.    29 Diriwayatkan Al B ukhani hadits nomer 6596 dan Muslim hadits nomer 2649. Hadits
tersebut dishahihkan Ibnu Hibban hadits nomer 333.
30Diriwayatkan Imam Ahmad 1/414 dan An-Nasai di Al Kubra seperti tenlihat di Tuhfaful Asyraaf7/29 dari jalur Fithr bin Khalifah dan Salamah bin Kuhail. Penting Anda baca buku FathulBari 11/486-487.Diriwayatkan Al Bukhari hadits nomer 6493 dan 6607.
32 Diriwayatkan Ibnu Hibban hadits nomer 340. Di sanadnya terdapat perawi Nu’aim
bin Hammad yang merupakan perawi dhaif.
Diriwayatkan Ibnu Hibban hadits nomer 339 dan 392. Takhrijnya secara Iengkap, silahkan baca buku tersebut
Diriwayatkan Muslim hadits nomer 2651. Hadits tersebut juga diriwayatkan Imam Ahmad 2/484-485 dan dishahihkan Ibnu Hibban hadits nomer 6176. Diriwayatkan Imam Ahmad 3/120 dan sanadnya shahih.
118 —Panduan llmu dan Hikmah: Jami’ul-Ulum wal Hikam

Disebutkan di Shahih Muslim hadits dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu dan Nabi saw yang bersabda,
“Sesungguhnya seseorang benar-benar beramal dalam jangka waktu yang lama dengan amal perbuatan pemghuni surga kemudian amal perbuatannya diakhiri dengan amal perbuatan penghuni neraka. Sesungguhnya seseorang beramal dalam jangka waktu yang lama dengan amal perbuatan penghuni neraka kemudian amal perbuatannya ditutup baginya dengan amal perbuat­an penghuni surga.

وخرَّج الإمام أحمد من حديث أنس عن النبي r قال : " لا عليكم أن لا تعجبوا بأحد حتى تنظروا بم يُختم له ، فإن العامل يعمل زماناً من عمره ، أو بُرهة من دهره بعمل صالح لو مات عليه ، دخل الجنة ، ثم يتحوَّلُ ، فيعملُ عملاً سيئاً ،وإن العبد ليعمل البُرهة من دهره بعمل سيء ، لو مات عليه ، دخل النار ، ثم يتحوَّل فيعملُ عملاً صالحاً " ([6]).
Imam Ahmad meriwayatkan hadits dan Anas bin Malik ra dan Nabi saw yang bersabda,
“Kalian tidak ada salahnya tidak heran pada seseorang hingga kalian melihat bagaimana akhir hayatnya. Sesungguhnya seseorang beramal beberapa lama dan umurnya atau sejenak dari masanya dengan amal shalih; seandainya ia meninggal dunia dalam keadaan sepert itu, ia masuk surga. Tetapi kemudian orang tersebut berubah lalu mengerjakan amal perbuatan buruk. Sesung­guhnya seorang hamba pasti beramal sejenak dari masanya dengan amal perbuatan buruk; seandainya ia mati dalam keadaan seperti itu, ia masuk neraka. Tetapi kemudian orang tersebut berubah lalu mengerjakan amal shalih.”35

Imam Ahmad juga meriwayatkan hadits dan Aisyah ra dan Nabi saw yang bersabda,
“Sesungguhnya seseorang benar-bemar beramal dengan amal perbuatan penghuni surga, padahal di kitab ia tertulis sebagai penghuni neraka. Menjelang kematiannya, ia berubah lalu beramal dengan amal perbuatan penghuni neraka. Setelah itu, ia meninggal dunia dan masuk meraka. Sesungguhnya seseorang benar-benar beramal dengan amal perbuatan penghuni neraka, padahal di kitab ia tertulis sebagai penghuni surga. Menjelang kematiannya, ia berubah kemudian beramal dengan amal perbuatan penghuni surga. Setelah itu, ia meninggal dunia dan masuk surga. “

وخرَّج أحمد ، والنسائي ، والترمذيُّ من حديث عبد الله بن عمرو قال : خرج علينا رسولُ الله r وفي يده كتابان ، فقال : " أتدرون ما هذان الكتابان ؟ " فقلنا : لا يا رسول الله ، إلا أن تُخبرنا ، فقال للذي في يده اليمنى : " هذا كتابُ من رب العالمين ، فيه أسماءً أهل الجنة ، وأسماء آبائهم وقبائلهم ، وثم أُجمل على آخرهم ، فلا يُزاد فيهم ، ولا يُنقصُ منه أبداً " ، ثم قال للذي في شماله : "هذا كتابٌ من ربِّ العالمين فيه أسماء أهل النار وأسماء آبائهم وقبائلهم ، ثم أُجمل على آخرهم ، فلا يُزاد فيه ولا يُنقصُ منهم أبداً "، فقال أصحابُه : ففيم العملُ يا رسول الله إن كان أمراً قد فُرغ منه ؟ فقال : " سددوا وقاربوا ، فإن صاحب الجنة يُختم له بعمل أهل الجنة ، وإن عمل أيَّ عملٍ ، وإن صاحب النار يُختم له بعمل أهل النار ، وإن عمل أيَّ عمل " ، ثم قال رسول الله r بيديه فنبذهما ، ثم قال : " فرغ ربُّكم من العباد : فريقٌ في الجنة ، وفريقٌ في السَّعير" ([7]).

Imam Ahmad, An-Nasai, dan At Tirmidzi meriwayatkan hadits dan Abdullah bin Amn ra. yang berkata,

“Rasulullah saw keluar menemul kami dengan memegang dua kitab kemudian bersabda, ‘Tahukah kalian tentang dua kitab ini?’ Kami menjawab, ‘Tidak wahai Rasulullah, kecuali kalau engkau menjelaskannya kepada kami. ‘Nabi saw bersabda tentang kitab di tangan kanan beliau, ‘Ini kitab dari Tuhan semesta alam. Di dalamnya terdapat nama-nama para penghuni surga, nenek moyang, dan kabilah-kebilah mereka, kemudian disebutkan secara umum tentang orang terakhir mereka. Kitab tersebut tidak menambah mereka dan tidak mengu­rangi mereka selama-lamanya. ‘Satelah itu, Nabi saw bersabda tentang kitab yang ada di tangan kiri beliau ini kitab dari Tuhan semesta alam. Di dalamnya terdapat nama-nama para penghuni neraka be­serta nama-nama nenek moyang dan kabilah-kabilah mereka, dan disebutkan tentang orang terakhir mereka. Kitab tersebut tidak memambah mereka dan tidak memgurangi mereka selama-lamanya. ‘Sahabat-sahabat Nabi saw berkata, ‘Kenapa mesti beramal, wahai Rasulullah, jika segala sesuatu telah diselesaikan?’ Nabi saw bersabda, ‘Beristiqamahlah kalian dan mendekatlah kepada kebenaran, karena penghuni surga ditutup dengan amal perbuatan penghuni sunga kendati ia mengerjakan amal perbuatan apa pun dan penghuni neraka ditutup dengan amal perbuatan penghuni neraka kendati ia mengerjakan amal per­buatan apa pun. ‘Setelah itu, Rasulullah saw men­julurkan kedua tangan beliau kemudian menarik keduanya dan bersabda, ‘Tuhan kalian telah menyelesaikan hamba-hamba-Nya; satu kelompok di surga dan satu kelompok di neraka

Hadits di atas diriwayatkan dari Nabi saw dan banyak jalur. Hadits tersebut juga diriwayatkan Ath-Thabrani dan Ali bin Abu Thalib Radhiyallahu Anhu dan Nabi saw. Di dalamnya terdapat tambahan,
“Penghuni surga ditutup dengan amal perbuatan penghuni surga dan peng­huni neraka ditutup dengan amal perbuatan penghuni neraka kendati ia mengerjakan amal perbuatan
apapun. Bisa jadi, orang-orang yang bahagia dijalankan di jalan orang-orang yang celaka hingga dikatakan, ‘Alangkah miripnya orang-orang yang berbahagia tersebut

______________________________________________________________________________
36 Diriwayatkan Imam Ahmad 6/107-108. Hadits tersebut juga diriwayatkan Abu Ya’la
hadits nomer 4668. Hadits tersebut shahih.37Diriwayatkan Imam Ahmad 2/167, At Tirmidzi hadits nomer 2141, dan An-Nasai di Al Kubra seperti tenlihat di Tuhfatul Asyraaf 6/343. Di sanadnya terdapat Abu Qabil Huyai bin Hani’ yang dianggap sebagai perawi dhaif oleh Al Hafidz di Tajilul Manfa’ah hal. 277 karena ia meriwayatkan dan buku-buku lama. Kendati demikian. At Tirmidzi berkata, “Hadits di atas hasan shahih gharib.” Hadits di atas disebutkan Adz-Dzahabi di Mizanul I ‘tidal 2/684 dan berkata. “Hadits tersebut sangat munkar.”
dengan orang-orang yang celaka. ‘Bahkan, orang-orang yang bahagia tersebut termasuk dari orang-­orang yang celaka. Mereka (orang-orang yang bahagia) ditentukan dengan kebahagiaan kemudian kebahagiaan tersebut menyelamatkan mereka. Bisa jadi orang-orang yang celaka dijalankan di jalan orang-orang yang bahagia hingga dikatakan, ‘Alangkah miripnya orang-orang celaka tersebut dengan orang-orang bahagia. ‘Bahkan, orang-orang celaka tersebut termasuk dari orang-orang bahagia. Mereka (orang-orang celaka) ditemukan kecelakaan. Barang siapa ditulis Allah sebagal orang bahagia di Ummul Kitab, Allah tidak mengeluarkannya dari dunia hingga ia membuatnya beramal dengan amal perbuatan yang membahagiakannya sebelum kematiannya kendati hanya dalam tempo waktu seperti memeras susu unta. Setelah itu, Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, ‘Seluruh amal  perbuatan itu tergan­tung dengan akhirnya (diulang dua kali oleh beliau) ‘ “38

Al Bazzan di Musnad-nya juga meriwayatkan hadits semakna dengan hadits di atas dan Ibnu Umar ra.dan Nabi Sha//allahu Alaihi waSallam.

Di Shahih Al Bukhari dan Shahih Muslim disebutkan hadits dan Sahl bin Sa’ad Radhiy’allahu Anhu yang berkata,

وفي الصحيحين " عن سهل بن سعد أن النَّبيَّ r التقى هو والمشركون وفي أصحابه رجلٌ لا يدع شاذَّةَّ ولا فاذَّةَّ إلا ابتعها يضربُها بسيفه ، فقالوا : ما أجزأ منا اليوم أحد كما أجزأ فلانٌ ، فقال رسول الله r : " هو من أهل النار " ، فقال رجلٌ من القوم : أنا صاحبُه ، فأتَّبعه ، فجُرحَ الرجل جرحاً شديداً ، فاستعجل الموتَ ، فوضع نصل سيفه على الأرض وذُبابَه بين ثدييه ، ثم تحامل على سيفه فقتل نفسه ، فخرج الرجلُ إلى رسول الله r : " إن الرجل ليعمل عملَ أهل الجنَّة فيما يبدو للنَّاس وهو من أهل النار ، وإنَّ الرجل ليعمل عملَ أهل النار فيما يبدو للناس ، وهو من أهل الجنة " زاد البخاري في رواية له : " إنما الأعمال بالخواتيم " ([8]).

“Nabi saw bertemu kaum musyrikin (di medan perang). Di  antara sahabat- sahabat beliau terdapat seseorang yang tidak me­ninggalkan tentara yang sendirian melainkan ia membuntutinya kemudian membunuhnya dengan pedang. Para sahabat berkata, “Pada hari ini tidak ada seorang pun di antara kami yang tampil hebat seperti orang tersebut.” Rasulullah saw bersabda, “ía termasuk penghuni neraka. “Seseorang berkata, “Aku akan menemani orang tersebut . “sahabat tersebut pun mengikuti orang orang yang dimaksud Rasulullah saw  yang akhirnya terluka parah. Orang tersebut ingin cepat mati, karena itu, ia meletakkan pedangnya di atas tanah, sedang ujung pedang  berada di antara kedua buah dadanya, kemudian ia memukulkan pedangnya dan ia bunuh diri dengannya. Sahabat yang mmebuntuti orang tersebut  menemui Rasulullah saw dan ber­kata, “Aku bersaksi bahwa engkau utusan Allah. “Ia menceritakan kejadian tersebut kepada beliau. Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, “Sesungguhnya seseorang betul-betul mengamalkan amal perbuatan peng­huni surga seperti yang diperlihatkan kepada manusia, padahal ia termasuk penghuni neraka. Sesungguhnya seseorang pasti mengamalkan amal perbuatan penghuni neraka seperti yang diperlihatkan kepada manusia padahal ia termasuk penghuni surga. “Al Bukhari menambahkan di riwa­yatnya bahwa Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda
, “Sesungguhnya seluruh amal perbuatan itu ditentukan dengan penutupannya.”4

      Sabda Rasulullah saw, “Seperti diperlihatkan kepada manusia, “adalah isyarat bahwa batin orang tersebut tidak seperti yang terlihat oleh manusia dan bahwa perbuatan terakhir yang buruk itu karena perbuatan jahat batin seseorang yang tidak terlihat oleh manusia bukan yang tampak oleh manusia. Itu karena perbuatan buruk dan lain sebagainya. Sifat yang tersembunyi menghendaki hasil akhir yang buruk baginya pada

saat kematian. Bisa jadi, seseorang mengerjakan amal perbuatan penghuni neraka, padahal di batinnya terdapat sifat baik, kemudian sifat baik tersebut lebih kuat pada dirinya hingga ia meninggal dunia , kemudian sifat baik tersebut menghendaki hasil akhir yang baik (husnul khatimah) baginya.
Abdul Aziz bin Abu Rawwad berkata, “Aku pernah menghadiri seseorang menjelang kematiannya. Ia diadzani kalimat laa ilaaha Illallah (tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah). Terakhir kali yang diucapkan orang tersebut ialah, ‘Ia kafir dengan apa yang engkau katakan.’ Ia pun meninggal dunia dalam keadaan seperti itu. Aku bertanya tentang orang tersebut, ternyata ia pecandu minuman keras. Takutlah kalian kepada dosa, karena dosa itulah yang menjerumuskan orang tersebut .”
Kesimpulannya bahwa perbuatan terakhir adalah warisan pendahulunya. Itu semua telah ditulis di kitab terdahulu (Lauh Mahfudz). Dari sinilah, para generasi salaf amat takut dengan hasil akhir yang buruk (su’ulkhatimah). Di antara mereka ada yang kalut karena ingat hal-hal yang telah ditulis di kitab Lauh Mahfudz.
Ada yang mengatakan bahwa hati orang yang baik-baik itu terikat dengan hasil akhir perbuatan mereka. Mereka berkata, “Kita ditutup dengan apa?” Sedang hati orang-orang yang didekatkan kepada Allah terikat dengan hal-hal yang telah
ditulis di Lauh Mahfudz. Mereka berkata, “Apa yang telah ditulis untuk kami?”

Salah seorang sahabat menangis menjelang kematiannya. Ia ditanya, kenapa ia menangis? Ia menjawab, “Aku dengar Rasulullah saw bersabda, ‘Sesungguhnya Allah Ta’ala menggenggam makhluk-Nya dua genggaman kemudian berfirman, ‘Mereka disurga dan mereka dineraka ‘Aku tidak tahu di manakah aku di antara dua genggaman tersebut ?”4
Salah seorang generasi salaf berkata, ‘Tidak ada yang membuat mata menangis seperti kitab terdahulu (Lauh Mahfduz).”

Sufyan berkata kepada salah seorang shalih, “Apakah engkau dibuat me­nangis oleh pengetahuan Allah terhadapmu?” Orang tersebut berkata kepada Sufyan, “Engkau tidak membiarkanku bahagia selama-lamanya.” Sufyan sangat kalut karena ingat hal-hal yang telah ditulis di Lauh Mahfudz dan perbuatan terakhir. Ia pernah menangis sambil berkata, “Aku khawatir tertulis di Ummul Kitab (Lauh Mahfiidz) sebagai orang celaka.”42 Ia juga pernah menangis sambil berkata, “Aku takut sekali imanku dicabut menjelang kematian.”
Malik bin Dinar berdiri sepanjang malam sambil memegang jenggotnya dan berkata, “Tuhanku, Engkau telah mengetahui penghuni surga dan penghuni neraka. Di manakah tempat Malik (dirinya) di antara dua tempat tersebut ?”43
Hatim Al Asham berkata, “Barangsiapa hatinya tidak ingat empat bahaya, ia tertipu dan tidak aman dan kecelakaan. Pertama, ingat hari perjanjian ketika Allah berfirman, ‘Mereka di surga dan aku tidak peduli. Mereka di neraka dan aku tidak peduli.’ Ia tidak tahu di manakah tempat dirinya di antara dua tempat tersebut ? Kedua, ketika Allah menciptakan di tiga kegelapan kemudian malaikat diseru untuk menulis tentang kebahagiaan dan kecelakaan. Ia tidak tahu apakah ia termasuk orang-orang celaka ataukah orang-orang bahagia?

 Ketiga, ingat kedahsyatan hari penampakan; ia tidak tahu apakah ia diberi khabar gembira dengan ridha Allah ataukah diberi khabar gembira dengan kemurkaan-Nya?

Keempat, ingat hari pada saat manusia keluar dari kubur dalam keadaan bercerai-berai; ia tidak tahu di manakah ia dijalankan di antara dua jalan?” Sahl At Tusturi berkata, “Murid takut diuji dengan maksiat, sedang orang arif takut diuji dengan kekafiran.” Dan sinilah, para sahabat dan generasi salaf sepeninggal mereka takut kalau kemunafikan terjadi pada diri mereka, mereka sangat cemas dan risau karenanya, karena memang orang Mukmin menakutkan kemunafikan kecil pada dirinya dan takut kemunafikan tersebut mendominasi dirinya pada saat akhir hayatnya, aki­batnya, kemunafikan kecil tersebut membawanya kepada kemunafikan besar, seba­gaimana telah disebutkan bahwa perbuatan buruk yang tersembunyi itu meng­hendaki hasil akhir yang buruk (su‘ul khatimah). Nabi ShallallahuAlaihi wa Sallam sendiri seringkali berkata dalam doanya,
“Wahai Dzat Yang membolak-balikkan seluruh hati kokohkan hatiku diatas agama-Mu.”

Ditanyakan kepada Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam, “Wahai Nabi Allah, kami beriman kepadamu dan apa yang engkau bawa, apakah engkau juga meng­khawatirkan kami?” Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, “Ya, sesung­guhnya semua hati berada di dua jari di antara jari-jari Allah Azza wa Jalla; Dia membolak-balikkannya seperti dikehendaki-Nya.” (Diriwayatkan Imam Ahmad dan At Tirmidzi dan Anas bin Malik RadhiyAllahu Anhu).
Imam Ahmad meriwayatkan hadits dari Ummu Salamah Radhiyallahu Anha bahwa Nabi saw seringkali berkata dalam doa beliau, “Wahai Dzat Yang membolak-balikkan seluruh hati, kokohkan hatiku diatas agama­Mu.” Aku (Ummu Salamah) berkata, “Wahai Rasulullah, apakah hati itu bolak­-balik?” Rasulullah saw bersabda, “Ya. Tidak ada seorang pun makhluk Allah Ta’ala dari anak keturunan Adam, melainkan hatinya berada di dua jari Allah. Jika Allah Azza wa Jalla  berkehendak, Dia meluruskan hati tersebut . Jika Dia berkehendak, Dia memiringkan hati tersebut . Oleh karena itu, kita meminta Allah agar tidak memiringkan hati kita setelah Dia memberi petunjuk kepada kita. Kita juga meminta Allah memberikan rahmat kepada kami dan sisi-Nya karena Dia Maha Pembeni.” Aku (Ummu Salamah) berkata, “Wahai Rasulullah, maukah engkau mengajarkan doa kepadaku agar aku bisa bendoa dengannya untuk diriku?” Nabi saw bersabda, “Ya mau. Katakan, ‘Ya Allah, Tuhan Nabi Muhammad, ampunilah dosaku, hilangkan kemarahan hatiku, dan lindungi aku dari fitnah-fitnah yang menyesatkan selama hidupku’.”45 Hadits semakna banyak sekali. Muslim meriwayatkan hadits dan Abdullah bin Amr ra.

Yang mendengar Rasulullah saw bersabda,
“Sesungguhnya seluruh hati anak keturunan Adam berada di antara dua jari
Di antara jari-jari Ar-Rahman Azza wa Jalla seperti satu hati; Dia membolak-­balikkannya seperti yang dikehendaki-Nya. Setelah itu, Rasulullah saw bersabda, “Ya Allah Dzat yang memalingkan hati, palingkan hatiku kepada taat kepada-Mu.
 _______________________________________
Diriwayatkan Imam Ahmad 4/176, 177 dan sanad hadits ini shahih.
42 Diriwayatkan Abu Nu’aim di Al Hilyah 7/51.


([1])            روه الطبري 29/205 ، وفيه المسعودي ، وقد اختلط . وذكره السيوطي في الدر المنثور " 8/367 ، ونسبه لعبد بن حميد ، وابن المنذر ، وسعيد بن منصور ، وابن أب حاتم .
([2])            رواه البخاري (1362) ، ومسلم ( 2647) ، وصححه ابن حبان ( 334 ) .
([3])            رواه البخاري ( 6596) ، ومسلم (2649) ، وصححه ابن حبان (333) .
([4])            برقم (6493) و ( 6607) .
([5])            برقم (340) ، وفيه نعيم بن حماد ، وهو ضعيف .
([6])            رواه أحمد 3/120 ، وإسناده صحيح .
([7])            رواه أحمد 2/167 ، والترمذي ( 2141 ) ، والنسائي في " الكبرى " كما في " التحفة " 6/343 وفي سنده أبو قبيل حيي بن هانئ ضعفه الحافظ في " تعجيل المنفعة " ص277 ، لأنه كان يروي عن الكتب القديمة ومع ذلك فقد قال الترمذي : حسن صحيح غريب . وذكره الذهبي في " ميزان الاعتدال " 2/684 ، وقال : هو حديث منكر جداً ، ويقضي أن يكون زنة الكتابين عدة قناطير .
([8])            رواه البخاري (2898) و (4202) و (4207) و ( 6 493) و (6607) ، ومسلم (112).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar