bintang


Rabu, 06 April 2011

Bi'tsah ( Penggangkatan ) Nabi Muhammad Saw



بدء الوحي وانقطاعه ثم عودته

1. MULAI TURUN WAHYU, MASA JEDA DAN KEMBALI TURUN

TAMHID (PENGANTAR)

Semula Nabi Muhammad saw tinggal di Mekah dengan tenang dan tenteram, ditemani istrinya yang sangat cerdas dan penuh cinta, Khadijah binti Khuwailid ra. Beliau dikenal di tengah-tengah kaumnya sebagai orang yang shidq (benar) dan amanah (terpercaya) dalam semua urusan, disertai dengan pengalaman dan kemahirannya dalam bidang perniagaan.

Amanah dan shidiqnya Nabi Muhammad saw sangat terkenal, sehingga di Makkah sehingga mereka memberikan gelar Ash Shadiq (orang yang benar) dan Al Amin (yang terpercaya) berpadu dengan keistimewaan lainnya mulai dari kecerdasan, pikiran yang lurus, pengelolaan masalah dengan indah. Dan kita sudah membahas keindahannya dalam mendamaikan kaumnya dengan sangat istimewa dalam masalah hajar aswad ketika merenovasi ka’bah.

A. KECENDERUNGAN MERENUNG DAN BERFIKIR

Nabi Muhammad saw adalah simbol manusia sempurna, lewat keindahan akhlaqnya, lurus prilakunya, kebersihan fitrahnya, keluasan pengalaman hidupnya, mulai berdagang ketika masih kecil, berangkat ke Syam untuk berdagang dalam perjalanan musim dingin, yang dengan safar dan dagang itu memberinya pengalaman tentang manusia, berperan serta bersama mereka dalam kehidupan nyata, memperluas wawasan.

Semua pekerjaan, perniagaan, dan keluarganya tidak merubahnya dari perenungan dan berfikir tentang kekuasaan langit dan bumi. Tidak merubahnya dari tabiatnya yang lama terdiam, suka berkhalwat (menyendiri) dari kaumnya, sehingga ia lepas dari kesibukannya. Apa yang dilakukan kaumnya yang menyembah berhala yang mereka buat sendiri, tidak nyaman di matanya, dan tidak dapat diterima akalnya.

Hal ini terjadi bukan karena kekerdilan jiwa atau menghindari kehidupan sosial. Beliau terlibat aktif dalam hilful fudhul sebelum Islam. Demikian juga statusnya sebagai pedagang tidak mungkin menyendiri dari komunitas kaumnya. Akan tetapi khalwah itu disebabkan oleh ketinggian jiwa, kemuliaan diri dari kehinaan kaumnya yang terbiasa dengan tradisi nenek moyangnya, seperti menyembah berhala, minum khamr, berjudi, berlebihan dalam kelalaian dan kenikmatan, makan harta orang lain dengan bathil.

Nabi Muhammad saw tidak termasuk dalam kelompok orang-orang yang disibukkah oleh urusan hidupnya sehingga kehilangan perhatian dan pemikirannya, akan tetapi orang yang senang berfikir tentang alam semesta, langit dan bumi, dan yang ada di antara keduanya. Mencari rahasia alam semesta ini, Penciptanya, tujuan keberadaan alam semesta dan manusia.

Dari itulah beliau hidup sejak mudanya dengan perjalanan hidup yang bersih, catatan kenangan yang indah. Tak seorangpun yang dapat mencela akhlaknya atau popularitasnya. Nabi Muhammad saw tidak pernah terlibat dalam penyembahan berhala bersama dengan kaumnya, tidak pernah sekalipun bersujud pada berhala.

خلوته ـ ـ بغار حراء :

B. KHALWAT DI GUA HIRA

Ketika Nabi Muhammad telah berusia empat puluh tahun, Beliau mulai mengalami kejadian yang merubah total hidupnya, sebagaimana perubahan sejarah menusia keseluruhannya.

Dalam keadaan terjaga Beliau lihat dengan jelas kejadian yang dilihatnya dalam mimpinya. Ummul Mukminin Aisyah ra berkata:

" أول ما بدئ به رسول الله ـ  ـ من الوحي الرؤيا الصالحة في النوم ، فكان لا يرى رؤيا إلا جاءت مثل فلق الصبح ( ) " 0

Mula-mula yang Rasulullah saw alami adalah mimpi yang baik ketika tidur, lalu tidak ada yang terlihat dalam mimpinya itu kecuali datang seperti cerahnya pagi. (HR Al Bukhari dan Muslim).
Kemudian Rasulullah saw senang berkhalwat, menyendiri dan menjauhi khalayak ramai, berdzikir mengingat Allah swt, merenungkan ayat-ayat dalam ciptaan-Nya. Maka Beliau jadikan bulan Ramadhan sebelum masa kenabian sebagai waktu khusus untuk beribadah, Beliau tahannuts beberapa malam di gua Hira, sebuah gua di sekitar Makkah di atas bukit yang tinggi. Di sinilah diam panjang berlangsung, hati dibersihkan dari seluruh kesibukan duniawi. Untuk khalwah ruhiyah ini Rasulullah berbekal makanan dan air, berdiam di gua untuk berdzikir dan berfikir. Fikirannya disibukkan oleh alam semesta yang demikian agung, berisi ayat-ayat nyata. Dalam khalwat itulah Nabi Muhammad menemukan kejernihan jiwa, ketenangan batin, dan kebahagiaan ruhnya.

ابتداء الوحي ، والبعثة النبوية :

C. MULAI TURUN WAHYU DAN PENGANGKATAN KENABIAN

Pada malam tujuh belas Ramadhan tahun ketiga belas sebelum hijrah (Februari 610 M), ketika Rasulullah berada di gua Hira, melakukan seperti yang dilakukan setiap tahun, Beliau dikejutkan oleh Jibril alaihissalam, terjadi dialog antara keduanya:

Jibril as : Bacalah!
Muhammad : Saya tidak bisa membaca (saya belum pernah belajar membaca dan menulis).

Kemudian Jibril memeluknya dengan pelukan kuat, kemudian dilepaskan dan berkata lagi

Jibril as : Bacalah!
Muhammad : Saya tidak bisa membaca

Kemudian Jibril memeluknya dengan pelukan kuat ke dadanya, lalu melepaskannya dan berkata:

اقرأ باسم ربك الذي خلق , خلق الإنسان من علق , اقرأ وربك الأكرم , الذي علم بالقلم  ,علم الإنسان ما لم يعلم

1. Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan,
2. Dia Telah menciptakan manusia dari segumpal darah.
3. Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha pemurah,
4. Yang mengajar (manusia) dengan menggunakan pena ,(Maksudnya: Allah mengajar manusia dengan perantaraan tulis baca.)
5. Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.

Inilah ayat Al Qur’an pertama yang turun di hati Nabi Muhammad saw. Turun di bulan Ramadhan pada malam berkah yaitu malam lailatul Qadr pertama yang Allah terangkan kedudukannya:

إنا أنزلناه في ليلة القدر(1)
وما أدراك ما ليلة القدر(2)
ليلة القدر خير من ألف شهر(3)
تنزل الملائكة والروح فيها بإذن ربهم من كل أمر(4)
سلام هي حتى مطلع الفجر(5)


1. Sesungguhnya Kami Telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan.
2. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?
3. Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.
4. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan.
5. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.

Al Qur’an mulai turun pertama kali pada malam lailatul qadr. Jibril turun pada malam penuh berkah, malam yang terbebaskan dari seluruh kejahatan dan syetan. Malam yang paling mulia bagi manusia, karena merupakan kejadian istimewa, yang menandai era baru dan mulai terpilihnya Muhammad saw sebagai Nabi.

أثر المفاجأة في نفس النبي ـ  ـ :

D. DAMPAK KETERKEJUTAN DALAM DIRI NABI MUHAMMAD SAW

Malaikat Jibril as mengejutkan Nabi Muhammad saw ketika di gua hira saat beribadah kepada Allah. Jibril membacakan awal surah Al Alaq, sebagian ayat dari Kitabullah. Dekapan Jibril dengan yang sangat kuat itu untuk meyakinkan Nabi Muhammad saw, bahwa Beliau dalam keadaan terjaga, bukan dalam keadaan tidur, kedua matanya tidak menipunya, hatinya tidak mendustakannya, dan yang mengajaknya bicara adalah Malaikat yang mulia, bukan syetan terkutuk.

Rasulullah saw mengalami demam karena kejadian dan peristiwa yang sangat mengagetkan itu. Maka Rasulullah saw pulang ke rumahnya menemui isterinya, Khadijah dengan hati berdebar-debar, dan gemetar badannya karena kejadian yang baru saja dialami. Ia ceritakan peristiwa itu kepada isterinya, dan memintanya untuk menyelimutinya: دثروني .. . زملوني!!

وقوف السيدة خديجة ـ رضي الله عنها ـ بجانبه ـ

E. KEBERADAAN KHADIJAH RA DI SISI NABI MUHAMMAD SAW

Isteri shalihah itu segera menyelimuti suaminya yang mulia itu agar dapat beristirahat dengan tenang. Maka ketika Nabi sudah bangun dari tidurnya itu, Beliau sampaikan peristiwa di gua Hira itu kepadanya dan berkata:

" لقد خشيت على نفسي "

“Sesungguhnya aku sangat takut pada diriku sendiri”

Ia takut jika peristiwa ini adalah permainan syetan, atau keburukan yang akan dialaminya nanti.
Akan tetapi jauh sekali kemungkinan bagi Allah Yang Maha Pemurah menghinakan seorang yang mulia akhlaqnya, harum jejaknya. Karena keindahan akhlaq dan sikap yang disaksikan oleh Khadijah ra, maka ia mengatakan dengan jujur penuh rasa dan logika, kekaguman akan pribadinya yang mulia:

" كلا والله لا يخزيك الله أبداً ، إنك لتصل الرحم ، وتصدق الحديث ، وتحمل الكل ، وتكسب المعدوم ، وتقري الضيف ، وتعين على نوائب الحق " ( )

Tidaklah demikian! Demi Allah, Allah tidak akan pernah menghinakanmu selama-lamanya. Sesungguhnya engkaulah orang yang menyambung silaturrahim, benar dalam bertutur kata, mampu memikul beban berat, membantu orang yang tidak berada, memuliakan tamu dan membantu pencari kebenaran.

عند ورقة بن نوفل

F. DI DEPAN WARAQAH BIN NAUFAL

Kalimat Khadijah ra memberikan ketenangan, kedamaian dan harapan ke dalam hati Rasulullah saw. Agar suaminya yang agung itu semakin tenang, Khadijah ra membawanya ke rumah Waraqah bin Naufal, anak pamannya, seorang Nasrani di masa jahiliyah yang memiliki ilmu tentang agama-agama terdahulu. Ia meminta kepada Waraqah agar menyampaikan sesuatu kepada Muhammad saw.

Maka ketika Nabi Muhammad menceritakan apa yang dialaminya di gua Hira, Waraqah berkata: “Itulah malaikat yang pernah datang kepada Musa, maksudnya adalah jibril as yang Allah tugaskan untuk menyampaikan risalah dan kitab-Nya kepada para nabi dan rasul. ”Waraqah berkhayal seandainya ia masih muda ia ingin membela Nabi yang mulia ini, dan melindunginya ketika kaumnya memusuhi dan mengusirnya dari negerinya.

Nabi Muhammad saw heran dengan penjelasan Waraqah ini dan bertanya: “Apakah mereka akan mengusirku?” Maka Waraqah menegaskan: “Bahwa ini adalah keadaan para Rasul yang datang seperti yang ada pada Nabi Muhammad. Sesungguhnya musuh para Rasul itu adalah al mutrafin (orang-orang kaya) para pelaku kejahatan. Mereka tidak akan membiarkan para Rasul menyerukan agama Allah dengan aman dan damai.”

Dengan pertemuan ini maka sempurnalah sikap Khadijah yang mulia itu. Rasulullah merasa tenang dan optimis dengan apa yang telah Allah berikan kepadanya. Karunia besar dan pilihan langsung dari-Nya. Satu kabar gembira tentang kenabian.

انقطاع الوحي ثم عودته

2. JEDA WAKTU TIDAK TURUN WAHYU, LALU KEMBALI TURUN

Setelah itu tidak lagi turun wahyu, Jibril tidak pula datang menemui. Beberapa waktu lamanya Nabi Muhammad saw tidak pergi ke gua Hira, karena Beliau beribadah bukan untuk menjadi Nabi atau menunggu kedatangannya. Tidak juga untuk mempersiapkan dirinya menerima risalah. Tidak pernah terbayangkan dalam dirinya bahwa Beliau akan menjadi Nabi.

Kemudian Beliau berkhalwat untuk berdzikr dan bertafakur tentang ciptaan Allah. Beliau habiskan beberapa malam, di gua hira dengan mempersiapkan sekantung kurma dan air sebagaimana biasanya.

Ketika berjalan menuju Makkah Beliau mendengar suara memanggil: “Ya Muhammad!” Beliau menoleh di sekelilingnya, kiri dan kanan, tidak melihat seorangpun. Menoleh ke belakang tidak ada juga seorangpun. Lalu ia meneruskan perjalanannya. Suara itu terdengar kembali: “Ya Muhammad!” Beliau arahkan pandangannya ke langit, dan melihat wajah yang pernah dilihatnya pertama kali di gua Hira, turun dari langit, dalam bentuk asli malaikat, yang kedua sayap besarnya menutup cakrawala, kemudian mendekatinya, sehingga sejauh dua busur dari Nabi atau lebih dekat lagi, dan menyerukan: “Ya Muhammad, saya Jibril, dan sesungguhnya engkau adalah Rasulullah (utusan Allah)”.

Kemudian menyampaikan firman Allah kepadanya:

يا أيها المدثر , قم فأنذ ر , وربك فكبر , وثيابك فطهر , والرجز فاهجر , ولا تمنن تستكثر , ولربك فاصبر

1. Hai orang yang berkemul (berselimut),
2. Bangunlah, lalu berilah peringatan!
3. Dan Tuhanmu, agungkanlah!
4. Dan pakaianmu, bersihkanlah,
5. Dan perbuatan, dosa tinggalkanlah,
6. Dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak.
7. Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu, bersabarlah. (QS. Al Muddatstsir: 1-7)

مسؤولية البلاغ

TUGAS BERTABLIGH

Dengan beberapa ayat dari surah Al Muddatstsir ini jelaslah makna firman Allah kepada Rasul-Nya: Wahai orang yang masih tertidur, yang tertutup selimut! Bangunlah, peringatkanlah penduduk Makkah, peingatkalah mereka akan Adzab Allah, jika mereka tidak berserah diri (Islam). Dan kamu wajib mengagungkan Pelindungmu, Penguasamu, dan Yang memperbaiki urusanmu. Bertakbir mengagungkan-Nya, sehingga engkau selalu mengakui kebesaran dan keagungan-Nya. Dia Maha Besar dari para sekutu. Hendaklah kamu bersihkan pakaianmu, menjaganya dari najis. Demikian juga membersihkan jiwa dari dosa. Tinggalkanlah berhala dan patung, jangan menyembahnya, karena ia adalah penyebab adzab. Jika kamu melakukan tugas dawah dan peran kenabian maka jangan sekali-kali merasa berat dan menganggap dirimu melakukan banyak hal bagi Tuhanmu. Jika kamu melakukan amal kebaikan, atau menolong seseorang maka carilah ridha Allah saja. Sadarilah bahwa engkau telah membawa urusan yang besar. Engkau akan diperangi oleh bangsa Arab dan yang bukan Arab karenanya. Maka bersabarlah karena Allah.

Demikianlah Nabi Muhammad saw berkewajiban memperingatkan dan menyampaikan. Disamping peran kenabian Beliau juga mendapatkan peran kerasulan dari Allah bagi manusia.

Setelah itu wahyu turun dari waktu ke waktu tanpa ada jeda dan putus di waktu yang lama. Dan Rasulullah saw mulai berda’wah.

الدروس المستفادة

PELAJARAN YANG DAPAT DIAMBIL

1. Merenungkan ayat dan ciptaan Allah adalah sarana penting yang mengantarkan manusia mengenal Allah swt dan mengesakan-Nya
2. Setiap muslim berkewajiban menyediakan waktu harian atau pekanan untuk berkhalwat dengan Rabbnya, mengevaluasi dirinya, merasa dalam pengawasan Rabbnya, memikirkan ciptaan dan ayat-Nya, melepaskan diri dari material dunia dan kesenangannya. Sebagaimana ibadah yang jauh dari mata kebanyakan orang adalah sarana penting untuk ikhlas, dan membersihkan diri dari noda, mengembalikan kebersihan dan kesuciannya.
3. Banyak memikirkan ayat dan nikmat Allah akan melahirkan rasa cinta dan mengagungkan Allah, memperkecil material dunia di matanya, khususnya jika dzikir itu disertai dengan membaca kitab-Nya.
4. Menjauhkan diri dari tempat yang tidak baik adalah salah satu bentuk dan salah satu level pengingkaran. Sehingga Rasulullah saw meninggalkan segala macam bentuk kesesatan yang ada di tengah-tengah kaumnya, dan berkhalwat dengan Rabbnya jauh dari kaumnya.
5. Para kader da’wah harus bisa melakukan rihlah darat, laut atau kebun, untuk menjauhkan diri sesaat dari material duniawi, menemukan hakekat hidupnya dan merenungkan ayat-ayat Allah dan karunia nikmat di sana.
6. Khalwah Rasulullah saw tidak boleh difahami sebagai uzlah (penyendirian) dari kehidupan dunia, umat manusia seperti anggapan sebagian orang, atau yang dilakukan sebagian orang yang menamakan dirinya tasawwuf. Rasulullah adalah orang yang berada bersama dengan kaumnya dalam semua kegiatan positif dan berguna. Jika tidak karena itu kaumnya tidak akan menyetujuinya dalam peletakan hajar aswad, akan tetapi khalwat Nabi adalah salah satu bentuk pembaharuan hidup dan perenungan makhluk Allah, evaluasi diri dan berkhalwat dengan Rabbnya.
7. Kenabian tidak bisa diperoleh dengan usaha, seperti yang difahami sebagian orang, jika ia melakukan sesuatu ia akan sampai pada apa yang telah dicapai oleh Rasulullah saw. Akan tetapi kenabian dan kerasulan adalah pilihan langsung dari Allah. Firman Allah:

الله يصطفي من الملائكة رسلا ومن الناس إن الله سميع بصير

Allah memilih utusan-utusan-(Nya) dari malaikat dan dari manusia; Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha Melihat. (QS. AL Hajj: 75)

8. Baca tulis berperan besar dalam agama ini, sehingga wahyu pertama yang turun berkaitan dengan hal ini.
9. Bentuk dan cara yang ditampilkan Malaikat Jibril kepada Rasulullah saw menutup jalan bagi para pembual yang mengatakan: Bahwa sesungguhnya wahyu adalah jenis kebersihan jiwa. Lalu apa artinya malaikat itu datang dengan bentuk seperti ini, dan kenapa ia mendekap Rasulullah saw tiga kali, padahal sangat mungkin kedatangan pertama itu dalam bentuk yang paling mudah, atau pada waktu tidur misalnya?
10. Firasat seorang wanita shalihah, ungkapan Khadijah ra kepada Rasulullah saw ketika merasa ketakutan atas dirinya: “Tidaklah demikian, Demi Allah, Allah tidak akan menghinakanmu kapanpun saja”. Lalu menyebutkan sifat-sifat dan prilaku mulianya. Dan orang yang memiliki sifat serta prilaku seperti ini maka Allah pasti akan bersamanya, menolong, membantu dan melindunginya, tidak akan menghinakannya. Demikianlah seharusnya setiap wanita shalihah bersikap bersama dengan suaminya. Menguatkan semangatnya, menopangnya menegakkan tugas dakwah, tidak pernah menjadi hambatan penegakan risalah
11. Urgensi bertanya kepada orang yang ahli, merujuk kepadanya. Khadijah dengan segera membawa Rasulullah saw ke Waraqah bin Naufal, orang yang dianggap mengetahui agama-agama terdahulu, sehingga masalahnya menjadi jelas. Dan ia memberikan kabar gembira bahwa dia adalah nabi bagi umat ini, dan yang mendatanginya di gua Hira adalah malaikat yang datang dari Allah , bukan jin.
12. Sesungguhnya sunnatullah dalam da;wah ini adalah satu, seperti yang disampaikan oleh Waraqah kepada Rasulullah saw, bahwa kaumnya akan memusuhinya, menyakitinya, dan bahkan mengusir dari negerinya. Dan inilah kondisi para Rasul.
13. Risalah dan tabligh (menyampaikan) adalah beban berat, sehingga harus dipikul oleh orang kuat. Dari itulah Allah swt mempersiapkan Rasul-Nya dengan qiyamullail, seperti yang ada dalam surah Al Muzzammil:

يا أيها المزملقم الليل إلا قليلانصفه أو انقص منه قليلاأو زد عليه ورتل القرآن ترتيلا

1. Hai orang yang berselimut (Muhammad),
2. Bangunlah (untuk sembahyang) di malam hari , kecuali sedikit (daripadanya),
3. (yaitu) seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit.
4. Atau lebih dari seperdua itu. dan Bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan.

Lalu menerangkan alasan hal ini:

إنا سنلقي عليك قولا ثقيلا

5. Sesungguhnya kami akan menurunkan kapadamu perkataan yang berat.

14. Maka para kader harus memperhatikan bekal ruhiyah, dengan qiyamullail, dzikrullah, tilawah Al Qur’an, dll. Inilah bekal terbaik untuk memikul amanah, melaksanakan tugas da’wah, bukan dengan istirahat, santai dan tidur.

EVALUASI

1. Berilah tanda (V) di depan pernyataan yang benar dan tanda (X) didepan pernyataan yang salah!
(أ) كان رسول الله ـ  ـ يتعبد في غار حراء ، انتظاراً للنبوة . ( )
(ب) لقد كان للسيدة خديجة دور محمود الأثر في حياة الرسول الكريم ( )
(ج) إن عمل رسول الله  بالتجارة شغله عن التأمل في خلق الله ( )
(د) هبط جبريل ـ عليه السلام ـ على الرسول الكريم  في غار حراء بسورة العلق كلها عند بدء الوحي ( )
(و) بشر ورقة بن نوفل محمداً ـ  ـ بالنبوة عندما قص عليه ما
كان من خبره. ( )

2. Bacalah seluruh ungkapan berikut ini kemudian berilah tanda (V) pada kalimat yang benar
1-حبب إلى رسول الله ـ  ـ الخلاء والوحدة
أ- لأنه كان يكره الاختلاط بالناس . ( )
ب- لانطوائه وانصرافه عن الحياة الاجتماعية ( )
ج-لرقي نفسه وسمو طبعه عن مباذل قومه . ( )
2- استبعدت السيدة خديجة أن يخذل الله محمداً ـ  ـ :
أ-لأنها كانت تتوقع نبوته ورسالته . ( )
ب-لأنه تميز بأحسن ماتعرف من مكارم الأخلاق. ( )
ج-لأن ورقة بن نوفل بشرها قديماً بما سيكون من أمره. ( )
3-إن تصرف السيدة خديجة ـ رضي الله عنها ـ يظهر للناس :
أ-مكانة المرأة وفضلها في الإسلام : ( )
ب- أن المرأة ليس لها أن تتدخل فيما لا يعنيها ( )
ج-أن لزوجات النبي الكريم عقلية يتميزن بها دون النساء. ( )

3. Jawablah pertanyaan berikut ini dengan singkat dan benar!
a. Mengapa Rasulullah saw beribadah di gua Hira?
b. Sebutkan dialog yang terjadi antara Rasulullah saw dan Waraqah bin Naufal, setelah pulang dari gua Hira,
c. Khadijah menenangkan Nabi dengan menyatakan : Tidak! Demi Allah, Allah tidak akan pernah menghinakanmu! Sebutkan ungkapan Khadijah tentang akhlak suaminya yang mulia itu, terangkan dalam enam baris !
4. firman Allah:
اقرأ باسم ربك الذي خلق  خلق الإنسان من علق  اقرأ وربك الأكرم  الذي علم بالقلم  علم الإنسان ما لم يعلم   .
وقال تعالى :يا أيها المدثر  قم فأنذر  وربك فكبر  وثيابك فطهر  والرُجز فأهجر  ولا تمنُن تستكثر  ولربك فأصبر

merujuklah ke kitab Zubdatuttafasir, dan Aisaruttafasir ( Al jazairi) bacalah tafsir ayat ini serta tulis kesimpulanmu dalam buku catatan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar